Hadis tentang Doa, Bekas Air Wudhu dan Cap Kenabian


Kajian Rijal al-Hadis

A. PENDAHULUAN 

Puji syukur kehadirat Tuhan semesta alam. Berkat segala limpahan rahmat dan hidayah-Nya sehingga kita semua masih dapat melakukan beragai macam aktivitas dalam hidup ini. Termasuk usaha kami dalam menyelesaikan makalah sekilas Rijal al-Hadis ini tidak terlepas dari petunjuk dan inayah-Nya. Semoga kita semua senantiasa berada dalam rahmat-Nya dan termasuk orang-orang yang dimuliakan dengan ilmu-ilmu Agama. Juga, slawat dan salam semoga senantiasa kita haturkan kepada junjungan Nabi Muhammad Saw, para sahabat, keluarga, dan para pengikutnya sampai di hari kiamat. 

Pada kesempatan kesempatan kali ini, kami menganalisa sebuah hadis Nabi dalam Tinjauan Rijal al-Hadis untuk lebih memahami dan mengungkap akan proses sampainya hadis-hadis Nabi kepada kita yang sangat sistematis. Uraian ini juga mengarahkan kita untuk lebih mendalami sisi-sisi kehidupan Rasulullah dan para sahabat-sahabatnya dalam menyebarkan ajaran-ajaran Islam. Selengkapnya, berikut redaksi matan hadis yang kami analisa dalam kajian ini:


﴿ السَّائِبَ بْنَ يَزِيدَ يَقُولُ ذَهَبَتْ بِى خَالَتِى إِلَى النَّبِىِّ صلى الله عليه وسلم فَقَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ ابْنَ أُخْتِى وَجِعٌ فَمَسَحَ بِرَأْسِى وَدَعَا لِى بِالْبَرَكَةِ وَتَوَضَّأَ فَشَرِبْتُ مِنْ وَضُوئِهِ فَقُمْتُ خَلْفَ ظَهْرِهِ فَنَظَرْتُ إِلَى الْخَاتَمِ بَيْنَ كَتِفَيْهِ فَإِذَا هُوَ مِثْلُ زِرِّ الْحَجَلَةِ ﴾  

Hadis di atas memuat beberapa hal penting dalam hubungannya dengan kehidupan kita sehari-hari. Di antaranya, cara nabi dalam mengobati orang yang sakit, tentang doa, hukum bekas air wudhu dan mengenai cap kenabian. Terkait hadis ini, fokus kami ialah untuk menganalisa para perawinya. Walaupun demikian, pada akhir pembahasan, kami juga mencantumkan beberapa penjelasan terkait hadis tersebut.

B. REDAKSI HADIS

Penelusuran matan hadis di atas yang menjadi analisa Rijal al-Hadis dalam makalah ini bersumber dari Sunan al-Tirmidzi. Redaksi hadis selengkapanya dapat dilihat di bawah ini:

حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا حَاتِمُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ عَنِ الْجَعْدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ قَالَ سَمِعْتُ السَّائِبَ بْنَ يَزِيدَ يَقُولُ ذَهَبَتْ بِى خَالَتِى إِلَى النَّبِىِّ صلى الله عليه وسلم فَقَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ ابْنَ أُخْتِى وَجِعٌ فَمَسَحَ بِرَأْسِى وَدَعَا لِى بِالْبَرَكَةِ وَتَوَضَّأَ فَشَرِبْتُ مِنْ وَضُوئِهِ فَقُمْتُ خَلْفَ ظَهْرِهِ فَنَظَرْتُ إِلَى الْخَاتَمِ بَيْنَ كَتِفَيْهِ فَإِذَا هُوَ مِثْلُ زِرِّ الْحَجَلَةِ.[1]


artinya: “Qutaibah menceritakan kami dari Hatim bin Ismail dari Ja’ad bin Abdirrahman berkata “Aku mendengar Sa’ib bin Yazid berkata : Bibiku membawaku kepada Nabi Saw, lalu ia berkata ‘Wahai Rasulullah, sesunggunya anak saudara perempuanku ini terkena penyakit di kakinya’. Maka Nabi Saw menyapu kepalaku kemudian mendoakan berkah bagiku kemudian Nabi berwudhu dan aku pun minum air wudhu Beliau. Kemudian aku berdiri di belakangnya dan aku pun melihat cap kenabian diantara dua pundaknya, sama seperti Zirrul Hajalah”. [2](H.R. Tirmidzi)

C. SYAWAHID WA AL-MUTABI’AT

Secara detail, hadis lain yang semakna dengan hadis di atas terdapat juga dalam beberapa kitab hadis, diantaranya:

1) Shahih al-Bukhari (صحيح البخاري)


حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عُبَيْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا حَاتِمٌ عَنْ الْجُعَيْدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ قَالَ سَمِعْتُ السَّائِبَ بْنَ يَزِيدَ قَالَ ذَهَبَتْ بِي خَالَتِي إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ ابْنَ أُخْتِي وَقَعَ فَمَسَحَ رَأْسِي وَدَعَا لِي بِالْبَرَكَةِ وَتَوَضَّأَ فَشَرِبْتُ مِنْ وَضُوئِهِ ثُمَّ قُمْتُ خَلْفَ ظَهْرِهِ فَنَظَرْتُ إِلَى خَاتِمٍ بَيْنَ كَتِفَيْهِ.[3]

Pada penelusuran kami, Imam Bukhari menyebutkan hadis di atas dalam empat tempat dalam kitab Shahihnya. Hadis yang kami cantumkan disini terdapat dalam pembahsan kitab Manakib (كِتَاب الْمَنَاقِبِ) dengan tanpa redaksi (مِثْل زِرّ الْحَجَلَةِ). Adapun ketiga tempat lainnya terdapat dalam Pembahasan kitab Wudhu (الْوُضُوءِ), Kitab tentang Sakit (الْمَرْضَى) dan kitab do’a (الدَّعَوَاتِ) yang ketiganya disertai dengan redaksi (مِثْلُ زِرِّ الْحَجَلَةِ)



2) Shahih Muslim (صحيح مسلم)



حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ وَمُحَمَّدُ بْنُ عَبَّادٍ قَالَا حَدَّثَنَا حَاتِمٌ وَهُوَ ابْنُ إِسْمَعِيلَ عَنْ الْجَعْدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ قَالَ سَمِعْتُ السَّائِبَ بْنَ يَزِيدَ يَقُولُ ذَهَبَتْ بِي خَالَتِي إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ ابْنَ أُخْتِي وَجِعٌ فَمَسَحَ رَأْسِي وَدَعَا لِي بِالْبَرَكَةِ ثُمَّ تَوَضَّأَ فَشَرِبْتُ مِنْ وَضُوئِهِ ثُمَّ قُمْتُ خَلْفَ ظَهْرِهِ فَنَظَرْتُ إِلَى خَاتَمِهِ بَيْنَ كَتِفَيْهِ مِثْلَ زِرِّ الْحَجَلَةِ.[4]

3) Sunan al-Kubra al-Nasa’i (السنن الكبرى للنسائي) 

أَخْبَرَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ قَالَ حَدَّثَنَا حَاتِمُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ عَنِ الْجُعَيْدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ قَالَ سَمِعْتُ السَّائِبَ بْنَ يَزِيدَ يَقُولُ ذَهَبَتْ بِي خَالَتِي إِلَى رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ : يَا رَسُولَ اللهِ إِنَّ ابْنَ أُخْتِي وُجِعَ فَمَسَحَ رَأْسِي وَدَعَا لِي بِالْبَرَكَةِ ثُمَّ تَوَضَّأَ فَشَرِبْتُ مِنْ وَضُوئِهِ ثُمَّ قُمْتُ خَلْفَ ظَهْرِهِ فَنَظَرْتُ إِلَى خَاتَمِهِ بَيْنَ كَتِفَيْهِ مِثْلُ زِرِّ الْحَجَلَةِ.[5]

4) Mu’jam al-Kabir al-Thabrani (المعجم الكبير) 

حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بن الْمُعَلَّى الدِّمَشْقِيُّ، حَدَّثَنَا هِشَامُ بن عَمَّارٍ، ح وَحَدَّثَنَا مُوسَى بن هَارُونَ، وَجَعْفَرُ بن مُحَمَّدٍ الْفِرْيَابِيُّ، قَالا: حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بن سَعِيدٍ، قَالا: حَدَّثَنَا حَاتِمُ بن إِسْمَاعِيلَ، عَنِ الْجُعَيْدِ بن عَبْدِ الرَّحْمَنِ، قَالَ: سَمِعْتُ السَّائِبَ بن يَزِيدَ، قَالَ: ذَهَبَتْ بِي خَالَتِي، إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَتْ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، إِنَّ ابْنَ أُخْتِي وَجِعٌ، فَمَسَحَ رَأْسِي، وَدَعَا لِي بِالْبَرَكَةِ، ثُمَّ تَوَضَّأَ، فَشَرِبْتُ مِنْ وَضُوئِهِ، ثُمَّ قُمْتُ خَلْفَ ظَهْرِهِ، فَنَظَرْتُ إِلَى"خَاتَمِهِ بَيْنَ كَتِفَيْهِ مِثْلَ زِرِّ الْحَجَلَةِ".[6]

D. PERBANDINGAN REDAKSI MATAN 

Dari beberapa syawahid hadis di atas, berikut gambaran umum dari masing-masing redaksi matannya: 

1) Sunan al-Tirmidzi (سنن الترمذي) 

السَّائِبَ بْنَ يَزِيدَ يَقُولُ ذَهَبَتْ بِى خَالَتِى إِلَى النَّبِىِّ صلى الله عليه وسلم فَقَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ ابْنَ أُخْتِى وَجِعٌ فَمَسَحَ بِرَأْسِى وَدَعَا لِى بِالْبَرَكَةِ وَتَوَضَّأَ فَشَرِبْتُ مِنْ وَضُوئِهِ فَقُمْتُ خَلْفَ ظَهْرِهِ فَنَظَرْتُ إِلَى الْخَاتَمِ بَيْنَ كَتِفَيْهِ فَإِذَا هُوَ مِثْلُ زِرِّ الْحَجَلَةِ. 

2) Shahih al-Bukhari (صحيح البخاري)

السَّائِبَ بْنَ يَزِيدَ قَالَ ذَهَبَتْ بِي خَالَتِي إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ ابْنَ أُخْتِي وَقَعَ فَمَسَحَ رَأْسِي وَدَعَا لِي بِالْبَرَكَةِ وَتَوَضَّأَ فَشَرِبْتُ مِنْ وَضُوئِهِ ثُمَّ قُمْتُ خَلْفَ ظَهْرِهِ فَنَظَرْتُ إِلَى خَاتِمٍ بَيْنَ كَتِفَيْهِ. 

3) Shahih Muslim (صحيح مسلم) 

السَّائِبَ بْنَ يَزِيدَ يَقُولُا ذَهَبَتْ بِي خَالَتِي إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ ابْنَ أُخْتِي وَجِعٌ فَمَسَحَ رَأْسِي وَدَعَا لِي بِالْبَرَكَةِ ثُمَّ تَوَضَّأَ فَشَرِبْتُ مِنْ وَضُوئِهِ ثُمَّ قُمْتُ خَلْفَ ظَهْرِهِ فَنَظَرْتُ إِلَى خَاتَمِهِ بَيْنَ كَتِفَيْهِ مِثْلَ زِرِّ الْحَجَلَةِ. 


4) Sunan al-Nasa’i al-Kubra (سنن النسائ الكبري) 

لاَ يَنْكِحُ الْمُحْرِمُ وَلاَ يُنْكَحُ السَّائِبَ بْنَ يَزِيدَ يَقُولُ ذَهَبَتْ بِي خَالَتِي إِلَى رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ : يَا رَسُولَ اللهِ إِنَّ ابْنَ أُخْتِي وُجِعَ فَمَسَحَ رَأْسِي وَدَعَا لِي بِالْبَرَكَةِ ثُمَّ تَوَضَّأَ فَشَرِبْتُ مِنْ وَضُوئِهِ ثُمَّ قُمْتُ خَلْفَ ظَهْرِهِ فَنَظَرْتُ إِلَى خَاتَمِهِ بَيْنَ كَتِفَيْهِ مِثْل زِرِّ الْحَجَلَةِ. 

1) Mu’jam al-Kabir al-Thabrani (المعجم الكبير) 

السَّائِبَ بن يَزِيدَ، قَالَ: ذَهَبَتْ بِي خَالَتِي، إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَتْ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، إِنَّ ابْنَ أُخْتِي وَجِعٌ، فَمَسَحَ رَأْسِي، وَدَعَا لِي بِالْبَرَكَةِ، ثُمَّ تَوَضَّأَ، فَشَرِبْتُ مِنْ وَضُوئِهِ، ثُمَّ قُمْتُ خَلْفَ ظَهْرِهِ، فَنَظَرْتُ إِلَى"خَاتَمِهِ بَيْنَ كَتِفَيْهِ مِثْلَ زِرِّ الْحَجَلَةِ". 

Melihat sekilas beberapa redaksi hadis di atas, tidak ada perbedaan signifikan antar satu riwayat dengan riwayat yang lain. Sisi perbedaan redaksi matannya sekedar perbedaan beberapa huruf yang tidak sampai merubah maknanya. Adapun tumpuan perhatian terhadap matannya terletak pada kata (مِثْل زِرِّ الْحَجَلَةِ). Seperti dalam kitab Shahih Bukhari pada Kitab Manakib tidak mencantumkan kata tersebut, tetapi menampilaknnya dengan indikasi adanya penfsiran seperti berikut: 

قَالَ ابْنُ عُبَيْدِ اللَّهِ الْحُجْلَةُ مِنْ حُجَلِ الْفَرَسِ الَّذِي بَيْنَ عَيْنَيْهِ قَالَ إِبْرَاهِيمُ بْنُ حَمْزَةَ مِثْلَ زِرِّ الْحَجَلَةِ. 

Ibnu hajar mengomentari terkait hal di atas bahwa seakan-akan ada bagian yang hilang dari kalimat tersebut sebab cukup jauh kemungkinan bila gurunya (Muhammad bin Ubaidillah) hendak menafsirkan kata hajalah tanpa menyebutkan konteks kalimat sebelumnya terkait akan hal itu. Seakan-akan dalam kalimatnya terdapat lafal (مِثْل زِرِّ الْحَجَلَةِ) dan kemudian beliau pun menafsirkan hajalah. Demikian pula tercantum dalam naskah al-Nasafi, yakni ditemukan lafal sisipan antar kalimat (بَيْنَ كَتِفَيْهِ) dan (قَالَ ابْنُ عُبَيْدِ اللَّهِ).j[7]  

E. BIOGRAFI SINGKAT PERAWI HADIS DAN PENILAIAN ULAMA 

Berdasarkan penelusuran hadis di atas, perawi hadis yang kami teliti sanadnya adalah hadis riwayat Imam Tirmidzi dengan komposisi sanad; Sa’ib bin Yazid, Ja’ad bin Abdirrahman, Hatim bin Ismail dan Qutaibah. Berikut sekilas tentang mereka berupa nama lengkap, tahun kelahiran dan wafat, guru-guru dan murid-murid mereka, pendapat ulama dan para mukharrij yang mengambil hadis dari mereka. Uraiannya sebagai berikut: 

a) Sa’ib bin Yazid (w. 86 H/91 H/96 H) 

Nama lengkapnya adalah (السائب بن يزيد بن سَعِيد بن ثمامة بن الأسود بن عَبد الله بن الحارث بن الولادة الكندي، ويُقال : الأسدي ، ويُقال الليثي ، ويُقال : الهذلي). Seorang sahabat yang dalam usia 7 tahun dibawa kedua orang tuanya melaksanakan haji Wada’ bersama Nabi Muhammad Saw. Mengenai tahun wafatnya terdapat ikhtilaf, Waqidy menyebutkan bahwa ia wafat tahun 91 H, pendapat lain berpendapat 86 H.[8]

Adapun menurut sebagian ulama menyebutkan Sa’ib bin Yazid wafat pada tahun 96 H dan inilah yang kami pilih. Alasan kami mengukuhkan pendapat ini (96 H) berdasarkan data-data sejarah serta hadis Nabi sebagai berikut: 

عَنِ الْجُعَيْدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ رَأَيْتُ السَّائِبَ بْنَ يَزِيدَ ابْنَ أَرْبَعٍ وَتِسْعِينَ جَلْدًا مُعْتَدِلاً فَقَالَ : قَدْ عَلِمْتُ مَا مُتِّعْتُ بِهِ سَمْعِي وَبَصَرِي إِلاَّ بِدُعَاءِ رَسُولِ اللهِ صلى الله عليه وسلم إِنَّ خَالَتِي ذَهَبَتْ بِي إِلَيْهِ فَقَالَتْ يَا رَسُولَ اللهِ إِنَّ ابْنَ أُخْتِي شَاكٍ فَادْعُ اللَّهَ قَالَ فَدَعَا لِي (رواه البخاري)[9]

Hadis lain menyebutkan: 

قال السائب بن يزيد : حج بي أبي مع النبي صلى الله عليه وسلم في حجة الوداع وأنا ابن سبع سنين.[10]

Dari keterangan hadis di atas, maka dapat diketahui bahwa Sa’ib bin Yazid hidup lebih dari 94 tahun berdasarkan keterangan Ja’ad bin Abdirrahman. Pada hadis kedua, diketahui bahwa Sa’ib bin Yazid ikut dalam haji Wada’ bersama Rasulullah yang terjadi pada tahun 10 H dan ketika itu ia berusia 7 tahun. Ibnu Hajar dalam Fath al-Ba’ri menyebutkan bahwa pada saat Nabi Saw meninggal dunia, Sa’ib bin Yazid berusia 8 tahun. Ini menunjukkan bahwa Sa’ib bin Yazid lahir pada tahun 3 H. berdasarkan keterangan ini dan pernyataan dari Ja’ad bin Abdirrahman ketika melihatnya pada usia 94 tahun, ketika itu tahun 96 atau 97 H. Oleh karena itu, menurut kami wafatnya Sa’ib bin Yazid lebih tepat pada tahun 96 H. 

Ajaj Khatib menyebutkan bahwa Sa’ib bin Yazid termasuk Sahabat yang terakhir wafat di Madinah. Ibunya ialah Ulbah binti Syura’ih, saudara perempaun Makhramah bin Syuraih.[11] Mengingat posisinya sebagai sahabat, para ulama sepakat bahwa tidak perlu diragukan lagi kredibilitasnya. Ulama telah sepakat bahwa seluruh sahabat adalah adil dan ini mendapat legitimasi dari banyak dalil, baik al-Quran maupun Hadis.[12] Adapun guru-guru dan murid Sa’ib bin Yazid dapat dilihat pada tabel berikut:[13]
NO GURU MURID
1 النبى صلى الله عليه وسلم الجعد بن عبدالرحمن
2 طلحة بن عبيد الله ابراهيم بن عبدالله بن قارظ
3 عائشة يحيى بن سعيد الانصاري


b) Ja’ad bin Abdirrahman (w. 114 H di Madinah) 

Nama lengkapnya (الجعد بن عبد الرحمن بن أوس ، و يقال ابن أويس الكندى ، و يقال التيمى المدنى ، و يقال الجعيد). Beliau termasuk Thabaqah ke-4 (من صغار التابعين) dan wafat pada tahun 114 H.[14] Berikut pendapat para ulama terhadap Ja’ad atau Ju’aid bin Abdirrahman:[15]

1 Yasin
NO KRITIKUS JARH TA'DIL KETERANGAN
1 Yahya bin Main - ثقة -
2 Al-Nasa'i - ثقة -
3 Ibnu Hajar - ثقة -
4 Al-Zahabi - ثقة -

Berikut Guru-guru dan Murid-murid beliau:[16]

NO GURU MURID
1 السائب بن يزيد حاتم بن إسماعيل
2 عبد الرحمن بن ماعز إبراهيم بن سويد المدني
3 وعبد الملك بن مروان بن الحارث بن أَبي ذباب سُلَيْمان بن بلال


Berikut mukharij hadis yang meriwatkan hadis dari beliau: al-Bukhari; Muslim; Abu Daud; al-Tirmidzi; dan al-Nasa’i. 

c) Hatim bin Ismail (w. 186 H/187 H) 

Nama lengkapnya (حاتم بن إسماعيل المدني ، أبو إسماعيل مولى بني عبدالمدان من بني الحارث بن كعب). Beliau termasuk Thabaqah ke-8 (من الوسطى من أتباع التابعين) dan wafat tahun 186 H/ 187 H di Madinah.[17] Berikut pendapat para ulama terhadap Hatim bin Ismail:

1 Yasin
NO KRITIKUS JARH TA'DIL KETERANGAN
1 Yahya bin Main - صدوق يهم صحيح الكتاب -
2 Al-Zahabi - ثقة -
3 Muhammad bi Said - وكان ثقة مأمونا كثير الحديث -
4 Al-Nasa'i - ليس به بأس -


Berikut Guru-guru dan Murid-murid beliau:[18]

NO GURU MURID
1 الجعيد بن عبد الرحمن قتيبة بن سعيد
2 بشر بن رافع عمرو بن محمد الناقد
3 أنيس بن أَبي يحيى الأَسلميّ عمران بن يزيد بن أبى جميل الدمشقى


Nubaih bin Wahab merupakan rawi jama’ah dari Imam hadis yang enam. 

d) Qutaibah bin Said (w. 240 H) 

Nama lengkapnya adalah Qutaibah bin Said Jamil bin Tharif al-Sakafy. Ia juga memiliki nama lakab “Abu Raja’ al-Balhy al-Baglany” dan namanya juga biasa dipanggil “Yahya”. Beliau termasuk dalam tabaqah ke-10 (كبارالآخذين عن تبع الأتباع) yang lahir pada tahun 150 H dan wafat pada tahun 240 H. Berikut mukharij hadis yang meriwatkan hadis dari beliau: Bukhari; Muslim; Abu Daud; Tirmidzi; Nasa’i dan Ibnu majah.[19] Berikut pendapat para ulama terhadap Qutaibah bin Said:
Adapun guru-gurunya dan murid-muridnya sebagai berikut:[20]

e) Al-Tirmidzi (w. 279 H) 

Nama lengkapnya adalah Imam al-Hafidz Abu Isa Muhammad bin Isa bin Surah bin Musa bin ad-Dahhak As-Sulami at-Tirmidzi, salah seorang ahli hadits kenamaan dan pengarang berbagai kitab yang masyur. Beliau tergolong dalam thabaqah ke-12 (صغارالآخذين عن تبع الأتباع) yang lahir pada tahun 210 H di kota Tirmiz, Iran.[21] Abu ‘Isa al-Tirmidzi diakui oleh para ulama keahliannya dalam hadits, kesalehan dan ketakwaannya. Ia terkenal sebagai seorang yang dapat dipercaya dan tidak diragukan lagi akan kredibilitasnya. 

F. SKEMA SANAD 

Berdasarkan hasil penelusuran di atas dapat dibuat skema sanadnya sebagai berikut:




G. ANALISA KETERSAMBUNGAN SANAD 

Ketersambungan sanad hadis di atas, dapat dillihat dengan beberapa pendekatan dibawah ini: 

a) Pendekatan Redaksi Periwayatan

Hadis yang kami teliti ialah hadis riwayat al-Tirmidzi yang dapat diamati redaksi periwayatannya pada haikal di atas dan dapat digambarkan seperti berikut:

1 Yasin
صيغ الآداء والتحمل
راوي رقم
البيان (الحكم) طريقة التحمل صيع الآداء
متصل Menyaksikan Langsung السَّائِبَ بْنَ يَزِيدَ ١
متصل   السماع سَمِعْتُ الْجَعْدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ ٢
متصل   السماع عَنِ حَاتِمُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ ٣
متصل   السماع حدثنا قُتَيْبَةُ ٤
متصل   السماع حدثنا الترمذي ٥


b) Pendekatan Tahun

1 Yasin
Tahun Lahir/Wafat
راوي رقم
Ket. Wafat Lahir
- 96 H 3 H السَّائِبَ بْنَ يَزِيدَ ١
-   114 H -
الْجَعْدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ ٢
-   186/187 H - حَاتِمُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ ٣
-   240 H 150 H قُتَيْبَةُ ٤
-   210 H 279 H الترمذي ٥


Dari tabel di atas, menurut analisa kami sangat besar kemungkinan saling bertemunya antara satu rawi dengan rawi lainnya walaupun terdapat dua rawi yang tidak diketahui kelahirannya. Pertimbangannya adalah pada sisi tahun wafatnya yang relatif masih standar untuk ukuran antara guru dan murid.

c) Pendekatan Hubungan Guru dan murid 

Pada pendekatan ini, kami tidak merincinya sebab telah kami sebutkan di atas. Dari data menunjukkan bahwa semua perawi ada hubungan akademis antara satu rawi dan rawi lainnya dalam kedudukan sebagai guru dan murid.

Kami hanya menyebutkan tiga pendekatan di atas dalam menganalisa ketersambungan sanad hadis ini. Kesimpulannya berdasarkan keterangan di atas bahwa hadis ini muttashil.

H. KESIMPULAN KUANTITAS DAN KUALITAS SANAD

Menganalisa berbagai rawi yang telah diuraikan di atas, semuanya memenuhi standar seorang rawi dan dapat diterima hadisnya. Adapun keterangan dalam hadis di atas mengenai fakta sejarah yang menunjukkan bahwa Yazid ketika itu masih kecil, maka menurut kami ini tidaklah menjadi penghalang keotentikan hadis di atas. Mayoritas ahli ilmu cenderung memperbolehkan kegiatan mendengar yang dilakukan oleh anak kecil, yakni anak yang belum mencapai usia taklif. Namun, ada juga sebagian ulama yang tidak memperbolehkannya. Adapun menurut kami, dalam hal tahammul maka hal tersebut tidak menjadi masalah, adapun dalam hal ada’ maka harus memenuhi beberapa syarat, yaitu Islam, syarat baligh (dibawah usia taklif tidak diterima), adil dan dhabt. Adapun ketika menerima, cukup bagi seseorang hanya dengan memiliki sifat tamyis.[22] Pertimbangan lain bahwa dalam bidang hadis, para sahabat dan tabi’in memiliki semangat ilmiah yang sangat tinggi dalam menyeleksi hadis-hadis yang pernah disampaikan oleh Rasulullah. Sejarah mencatat banyak informasi keteguhan para penuntut hadis dengan semangat yang tiada taranya karena motivasi internal dan kecenderungan pribadinya. Ketika itu juga, setiap sahabat yang menyampaikan suatu berita diminta kesaksiannya demi mengetahui bahwa itu benar-benar bersumber dari Rasulullah. Dalam hubungan ini dengan periwayatan Sa’ib bin Yazid, maka mustahil ia melakukan suatu kebohongan dalam meriwayatkan hadis pada kondisi lingkungan ketika itu. Pada sisi lain, semua sahabat adalah adil dan tidak mungkin melakukan sesuatu yang dapat menodai keislaman mereka.



I. HUKUM SANAD HADIS 



Kesimpulan akhir yang dapat dipetik terkait sanad hadis ini ialah sanadnya shahih. Riwayat Sa’ib bin Yazid di atas walaupun ketika itu masih kecil tidak menjadi penghalang dalam periwayatannya. Pada kasus lain, banyak sahabat, tabi’in dan ahli ilmu yang menerima riwayat sahabat yang masih berusia anak-anak, seperti Hasan, Husain, Abdullah bin al-Zubair, Anas bin Malik, Abdullah bin Abbas, Abu Said al-Khudry, Mahmud bin Rabi’ dan lain-lain tanpa memilah riwayat yang mereka terima sebelum dan sesudah baligh.[23]



J. FIQHUL HADIS 

Setelah menguraikan secara rinci dari uraian sanad di atas, berikut ulasan mengenai matan hadis ini. Ada beberapa informasi penting yang terkandung dalam hadis ini, yaitu: 

1.) Kata (وقع) sama dengan kata (وَجِعٌ), baik dari segi pola kata maupun maknanya yang menunjukkan arti menderita sakit pada kaki;
2). Hadis di atas merupakan bantahan terhadap pendapat yang mengatakan najisnya air musta’mal, yaitu pendapat Abu Yusuf. Air najis tidak dapat dipakai untuk mendapatkan berkah, sementara hadis di atas memberitakan bahwa Nabi Saw menyemprotkan air dari mulutnya ke muka Sa’ib bin Yazid. Ibnu Mundzir berkata, “dalam ijma’ ulama disebutkan bahwa bekas air yang tersisa di anggota badan serta tetesan-tetesan air yang jatuh dan mengenai pakiannya, maka hukumnya adalah suci”.[24] Perkataan Ibnu Mundzir ini menjadi dalil sangat kuat tentang sucinya air musta’mal, hanya saja tidak mengsucikan;
3). Kata (فمَسَحَ بِرَأْسِى وَدَعَا لِى بِالْبَرَكَةِ وَتَوَضَّأَ فَشَرِبْتُ مِنْ وَضُوئِهِ) menunjukkan salah satu cara pengobatan yang ditempu oleh Rasulullah, yaitu dengan mengusapkan tangannya pada bagian badan yang sakit ataupun pada tempat lainnya tergantung hubungan kerja saraf pada organ tubuh. Syarif Rahmat dalam buletin Qum menyebutkan bahwa pengobatan seperti ini tak ubahnya seperti mengoleskan balsem atau minyak angin.[25]
4). Adapun maksud bahwa cap Kenabian itu (مِثْل زِرِّ الْحَجَلَةِ) terdiri dari beberapa pendapat: 
  • Al-Tirmidzi menegaskan bahwa yang dimaksud (الْحَجَلَةِ) adalah sejenis burung terkenal dan yang dimaksud dengan (زِرِّ) adalah telurnya. Pendapat ini diperkuat oleh riwayat bahwa cap kenabian sama seperti telur merpati; 
  • Menurut al-Zuhaili, bahwa maksud kata (الْحَجَلَةِ) di tempat ini adalah tirai yang digantung di tempat tidur lalu dihiasi untuk penagntin. Maka kata (زِرِّ) dipahami dalam makna yang sebenarnya (kancing); 
  • Sebagian yang lain menggunakan kata (الْحَجَلَةِ) dengan arti bulu putih di wajah kuda dalam konteks majas. Ini seakan-akan yang dimaksud adalah ukuran besar kancing karena warna putih di muka kuda tidak ada sangkut pautnya dengan dengan kancing. 
Terkait hal ini, kami lebih cenderung memilih pendapat yang menyebutkan seperti telur burung puyuh karena hadis lain menayatakan seperti telur merpati. 

  • Al-Baqwi, Syarh al-Sunnah, Beirut: Maktabah al-Islamy, 1403 H/1983 M
  • Al-Mizzi, Tahzib al-Kamal, Beirut: Muassasah al-Risalah, 1418 H/1998 M 
  • Al-Zahabi, Sirah I’alamu an-Nubla’i, Muassasah ar-Risalah, 1405 H / 1985 M, Cet. III 
  • Al-Asqalany, Ibnu Hajar, Fath al-Ba’ri, Jakarta: Pustaka Azzam, 2006, cet. I 
  • Al-Asqalany, Ibnu Hajar, Tahzib al-Tahzib, Beirut: Darr al-Ihya al-Araby al-Turats, 1413 H/1993 M 
  • Al-Suyuty, Thabaqah al-Huffash. (Beirut : Darr al-Kitab al-Ilmiyah, 1414 H / 1994 M), Cet. I
  • Al-Bukhari, Shahih Bukhari, Riyadh: Maktabah al-Nahdah, 1404 H 
  • Al-Khatib, M. Ajaj, Ushul al-Hadis; Penerjemah, H.M. Nur Ahmad. M. Jakarta: Gaya Media Pratama, 2007 
  • Muslim, Shahih Muslim, Kairo: Darr al-Hadis, tt, cet. I 
  • Al-Nasa’I, Sunan al-Kubra an-Nasa’i. Beirut : Dar al-Kitab al-Ilmiyah, 1411 H / 1991 M 
  • Rahmat, Syarif, Qum “Argumen dan Eksprimen”, No.600 tgl 30 Muharram 1433 H/14 Desember 2012 
  • Al-Thabrani, Mu’jam al-Kabir, Muassasah al-Arabiyah al-Alamiyah, tt 
  • Al-Tirmidzi, Sunan at-Tirmidzi. Beirut : Dar al-Kitab al-Ilmiyah, 1424 H / 2003 M), Cet I


Penyusun : HASRUL BS

Download Edisi PDF-nya DISINI

[1]Al-Tirmidzi, Sunan al-Tirmidzi (Beirut: Darr al-Kitab al-Ilmiyah, 1424 H/2003 M), cet. I, Bab Kitab al-Manakib hal. 832
[2]Dalam konteks hadis ini, Zirrul Hajalah ialah seperti telur burung puyuh, pendapat lain mengatakan seperti kancing pada tirai yang dihiasi pada acara pengantin.
[3]Al-Bukhari, Shahih al-Bukhari (Riyadh: Maktabah al-Nahdah, 1404 H), Juz 12, Bab Kitab al-Manaqib, hal. 284
[4]Muslim, Shahih Muslim (Kairo: Darr al-Hadis), cet. I, juz. 4, Bab Kitab al-Fadhail, hal. 129
[5][5] Al-Nasa’i, Sunan al-Nasa’i (Beirut:Darr al-Kitab al-Ilmiyah, 1441 H/1991 M), cet I. Juz IV, Bab Kitab al-Tibb, hal. 361
[6]Al-Thabrani, al-Mu’jam al-Kabir (Muassasah al-Arabiyah al-Alamiyah, tt), Juz VI, hal. 287
[7]Ibnu Hajar, Fath al-Ba’ri (Jakarta: Pustaka Azzam, 2006), Buku 18, cet. I, hal. 118
[8]Al-Mizzi, Tahzib al-Kamal (Beirut: Muassasah al-Risalah, 1418 H/1998 M), Jilid 3, hal. 105
[9]Al-Bukhari, Shahih al-Bukhari (Riyadh: Maktabah al-Nahdah, 1404 H), Juz 12, Bab Kitab al-Manaqib, hal. 282
[10]Al-Baqwi, Syarh al-Sunnah (Beirut: Maktabah al-Islamy, 1403 H/1983 M), juz. 7, hal. 22
[11]Ibnu Hajar, Fath al-Ba’ri (Jakarta: Pustaka Azzam, 2006), cet. I, hal. 118
[12]M. Ajaj al-Khatib, Ushul al-Hadis; Penerjemah, H.M. Nur Ahmad M (Jakarta: Gaya Media Pratama, 2007), hal. 390
[13]Ibnu Hajar, Tahzib al-Tahzib (Beirut: Darr al-Ihya al-Araby al-Turats, 1413 H/1993 M), juz. 2, hal. 263
[14]Al-Mizzi, Tahzib al-Kamal (Beirut: Muassasah al-Risalah, 1418 H/1998 M), Jilid 1, hal. 452
[15]Ibid, hal. 452
[16]Ibid, hal. 452
[17]Ibnu Hajar, Tahzib al-Tahzib (Beirut: Darr al-Ihya al-Araby al-Turats, 1413 H), juz. 2, hal. 110
[18]Al-Mizzi, Tahzib al-Kamal (Beirut: Muassasah al-Risalah, 1418 H/1998 M), Jilid 2, hal. 6
[19]Al-Zahabi, Sirah I’alamu an-Nubla’I (______ : Muassasah ar-Risalah, 1405 H / 1985 M), Cet. III, Juz 111, Hal. 15-17
[20]Al-Mizzi, Tahzib al-Kamal, Jilid 6, hal. 106
[21]Adz-Zahabi, Sirah I’alamu an-Nubla’i (______ : Muassasah ar-Risalah, 1405 H / 1985 M), Cet. III, Juz 11, Hal. 152-153
[22]M. Ajaj al-Khatib, Ushul al-Hadis; Penerjemah, H.M. Nur Ahmad M (Jakarta: Gaya Media Pratama, 2007), hal. 201-202
[23]Ibid, hal. 201
[24]Ibnu Hajar, Fath al-Ba’ri (Jakarta: Pustaka Azzam, 2006), Buku 2, cet. I, hal. 201-202
[25]Syarif Rahmat, Qum (No.600 tgl 30 Muharram 1433 H/14 Desember 2012), hal. 3

Posting Komentar

[blogger]

Author Name

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.